Senin, Desember 10, 2007

Bunga kartu kredit yg mencekik leher

Karna persaingan dg TV LCD dan Plasma, TV flat harganya jadi turun, yg 29" skarang skitar 2,5jt-an. Wah, beli ah.. pake kartu kredit aja belinya. Bayarnya bisa dicicil, palingan sekitar 250rb per bulan.

Eits, jangan seneng dulu! Memang ada benernya, tapi banyak ruginya. Untuk melunasi tagihan dg cara menyicil 250rb per bulan (asumsi bunga kartu kredit = 3,5% per bulan) dibutuhkan 14x bayar! Dan total dana yg harus dikeluarkan = Rp 3.268.479,- yg brarti total bunga sekitar Rp 693rb sekian atau hampir 28% dari nilai barang! Tapi faktanya yg dibayarkan lebih dari itu! Ya, karna belum termasuk :

1. 3% charge fee dari toko/penjual (menjadi Rp 2.575.000,-)
2. biaya materai = 3rb (untuk pembayaran di bawah 1jt)
3. bayar tagihan via atm, dikenai biaya transfer antar bank = 7500

Kita coba 3 poin tsb di atas dimasukkan ke dalam hitungan. Dan dg cicilan tetap Rp 257.500,- per bulan (= 10% dari nilai total transaksi)?

Hasilnya.. total dana yg harus dikeluarkan menjadi Rp 3.543.220,-
Selisihnya (baca: bunga) menjadi Rp 968.220,- atau hampir 39% dari harga barang!
Tersebutlah disini bunga kartu kredit mencekik leher!

Lalu saat mana kartu kredit sangat membantu kita sewaktu (misal) membeli TV ini?
Idealnya langsung lunasi sebelum tgl jatuh tempo; usahakan beli barang setelah tanggal cetak tagihan (sekitar tgl 13 per bulannya) dan lunasi sebelum tgl cetak berikutnya. Tapi kalo memang terpaksa bayar secara menyicil, usahakan minimal bayar 20% dari total transaksi dan dibayar konstan segitu tiap bulannya, sbb:

Misal harga barang = 2,5jt
Bunga kartu kredit 3,5% per bulan
Charge fee 3% dari toko, menjadi Rp 2.575.000,-
Besar cicilan = 20% * Rp 2.575.000,- = Rp 515.000,-
Bea materai Rp 3rb dan bea transfer antar bank via atm Rp 7500

Maka cicil-lah tagihan kartu kredit tsb sebesar Rp 515.000,- tiap bulannya, jangan kurang, boleh lebih :)
Usahakan untuk tidak melakukan transaksi baru sampai tagihan tsb lunas, karna kalo ada transaksi baru, brarti cicilan tagihannya harus disesuaikan lagi.

Dg menyicil Rp 515.000,- per bulan, maka tagihan lunas dalam 6x pembayaran (baca: 6 bulan).
Total dana yg harus dikeluarkan menjadi Rp 3.045.468,-
Selisihnya = Rp 545.468,- atau skitar 22% dari harga barang.

Gimana? Masih berminat belanja nyicil dg kartu kredit?
Atau lebih berminat dg cicilan bunga rendah atau bahkan yg bunga 0%?

Saya ada pengalaman belanja dg cicilan tetap sd 6x dan bunga 2,75%
Totalnya Rp 3.062.875,- yg berarti selisihnya menjadi Rp 562.875,- atau skitar 22,5%
Jadi malah sedikit lebih besar dibanding yg bukan cicilan tetap dg bunga 3,5%
Kenapa begitu? Ya, karna yg bukan cicilan tetap bunganya dihitung dari sisa tagihan terakhir, sedangkan yg cicilan tetap besarnya cicilan + bunga sudah dihitung di awal, sbb:

Misal harga barang = 2,5jt
Bunga cicilan 6x dg bunga 2,75% per bulan
Charge fee 3% dari toko, menjadi Rp 2.575.000,-

Rumus : (total transaksi x bunga) x banyaknya cicilan
bunga 6 bulan = (2.575.000 x 0.0275) x 6 = Rp 424.875,-
total tagihan = Rp 2.575.000,- + Rp 424.875,- = Rp 2.999.875,-
cicilan tetap per bulan = Rp 2.999.875,- / 6 = Rp 499.979,-
dan jangan lupa ikutkan biaya materai dan biaya transfer atm
yi. (Rp 3000 + Rp 7500) x 6 = Rp 63.000,-

Total pembayaran = Rp 2.999.875,- + Rp 63.000,- = Rp 3.062.875,-

"Cicilan tetap" x 6 dg bunga 2% atau kurang atau bahkan 0% bisa menjadi pilihan yg lebih baik.
Tapi sebaiknya cek dulu harga barang tsb dibanding harga di pasaran.
Hitung-hitung lagi totalnya ketemu berapa. Oke? Selamat berbelanja.. :D

Catatan:
perhitungan tsb di atas adalah perhitungan versi saya.
apabila ada kesalahan hitung, mohon dikoreksi.

1 komentar:

arifdiamanta mengatakan...

Wih pengamatan yg jeli nih mas, makasih ya :)